Cucuk-cucuk Jarum Peniti: Penyair Muda dan Plagiatrisme

Tinta jarum.peniti pada 12/13/2010 03:50:00 PM

13 December 2010

JP sungguh terkejut! Bila kawan JP khabarkan benda ini, JP benar-benar terkejut. JP kata takkanlah kan sampai begitu sekali. Tak mungkin. Tapi itulah yang berlaku. Bila kawan JP tunjukkan bukti, JP dah tidak boleh hendak sangkal apa-apa. Ya, ada seorang penyair muda meniru atau plagiat hampir 80% salah satu puisi seorang penyair yang pernah memenangi anugerah Sea Write Award.

Kalau setakat disiarkan di majalah kuntum atau surat khabar tidak mengapa, atau di blog, kawan JP kata, masih boleh maafkan. tapi kalau tercetak di buku pula bagaimana? Sudahlah pula tu buku yang melibatkan kerjasama antara dua negara.

JP faham, kalau kita suka pada satu-satu puisi kadang-kala siang malam teringat-ingat. Dan kadang-kala kita dipengaruhi puisi itu semasa menulis. Tetapi dipengaruhi dan plagiat memang dua perkara yang berbeza. Tidak mengapa mula-mula menulis dipengaruhi puisi sesiapa tetapi bukan plagiat. Plagiat itu kesalahan besar.

Dunia sastera kita ini kecil sahaja, pusing-pusing sekitar itu juga. Pusing-pusing jumpa puisi yang sama juga. JP harap moga-moga penyair muda yang baru hendak menulis, hindarkan plagiat dan tiru meniru. Kalau sudah tertangkap, haru!


Jarum Peniti: Nasi sudah menjadi bubur

3 komen:

firdhaus hasraf said...

salam ziarah.

firdhaus hasraf said...

salam ziarah.

Dewi Aja said...

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)