Komentar Sajak Bohorok

Tinta mantan mpr 2006 pada 4/15/2009 04:28:00 AM

15 April 2009

Komentar Sajak Bohorok (Firdaus Hasraf Hassan)

Oleh : Ainunl Muaiyanah Sulaiman


Bohorok.
( Dedikasi untuk Dunia 0001 – 2009 )

Angin bohorok datang dari jauh
bersungguh-sungguh memujuk alam
nada alam berjuta tahun tetap sama
melodi bermelankolik sendu
meratapi takdir hayat
matanya kritikal hampir buta
berakar urat saga derita
airmatanya melaut mengeruh
ikan-ikan terbungkus
terapung dikafankan daun-daun
teratai menghitam hancur merapuh
batu-batu meretak ketakutan
pepohon incut mengaduh!
“ aduh... aduh... aduh… ’’
rontok ke hadapan tumbang kasih
tanah ditanam menjadi kubur oleh tanah
batu nisan seni masa hadapan.

Engkau akan mula hilang diri
mundar berjalan mandir berlari
mengundur tidak tentu arah
taufan menolak dari hadapan
ribut menekan dari belakang
dada meleper bergelombang suara
ketawa dan tangisan gelandangan
kaki terikat di pokok
visual menjadi terbalik
jejarum rebas turun dari perut angkasa
batu membusung di dalam fikrah
kepala merenduh oleh kekacauan
api dan air bekerjasama
merebus dunia sampai hangus.

FIRDHAUS HASRAF HASSAN

 

Ketika penulis diminta mengulas sajak BOHOROK karya Firdhaus, penulis tertanya apakah yang dimaksudkan dengan bohorok kerana apabila dipilih sebagai judul bermakna puisi ini akan berkisah seputar judul tersebut dan kalau tidak memahaminya bagaimana pula mahu mengulasnya.

Menurut kamus dewan edisi keempat, BOHOROK  bermakna sejenis angin yang kencang di Sumatera Timur. Angin bohorok pula membawa maksud angin kering dan panas yang turun dari pergunungan.

Membaca bohorok seakan menemui pembawaan dua cerita di dalam satu sajak. Fragmen pertama bercerita tentang angin yang datang memujuk alam yang sedang sakit dengan pencemaran dan dikatakan menuju kehancuran seperti dalam sajaknya

"matanya kritikal hampir buta

Berakar urat saga derita

Airmatanya melaut mengeruh"

"ikan-ikan terbungkus

Terapung dikafankan daun-daun"

 

Firdhaus melukiskan pencemaran alam dengan mengatakan peristiwa-peristiwa yang berlaku seperti ikan-ikan yang terapung akibat pencemaran air.

Kemudian penulis dibawa ke fragmen kedua. Firdhaus menghadirkan sosok manusia disitu iaitu engkau. Pada awalnya penulis tertanya kenapa mula-mula bercerita tentang alam kemudian terus sahaja bercerita tentang perkara lain yang tidak wujud pada fragmen pertama. Setelah dibaca sehingga ke hujung baris barulah penulis menangkap maknanya.

Sosok manusia diwujudkan untuk menunjukkan akibat daripada kejadian yang ditulis di fragmen pertama. Akibat alam yang semakin sakit, maka berlakulah kejadian seperti

Taufan menolak dari hadapan

Ribut menekan dari belakang

Dada meleper bergelombang suara

Ketawa dan tangisan gelandangan.

Membaca sajak Firdhaus menuntut pembaca berfikir kerana biasanya sajak-sajak Firdhaus berlapis-lapis. Adalah lebih molek sekiranya Firdhaus membahagikan sajak ini  fragmen pertama dan fragmen kedua supaya membaca dapat melihat perbezaan cerita dalam sajak ini. Fragmen pertama adalah peristiwa dan fragmen kedua adalah akibat daripada peristiwa itu. Barulah sajak ini kelihatan jelas.

Selain itu Firdhaus banyak menghadirkan perkataan-perkataan yang kurang mesra pendengar seperti merenduh, rontok, incut. Lalu membaca sajak Firdhaus memerlukan masa untuk memahaminya dan kerajinan untuk membelek kamus supaya makna yang mahu disampaikan tidaklah tersasar.

Selain itu, penulis menyedari setiap baris dalam sajak ini berdiri dengan sendiri mewakili peristiwa-peristiwa yang terjadi. Pembaca haruslah menukarkan setiap baris dalam sajak ini menjadi gambaran seperti dibawah barulah makna sajak ini lebih jelas lagi

Apabila kaki terikat dipokok barulah pandangan mata kita (visual) menjadi terbalik

Kaki terikat di pokok

Visual menjadi terbalik

Apabila banyak perkara dalam fikiran barulah kepala menjadi sarat (renduh)

Batu membusung di dalam fikrah

Kepala merenduh oleh kekacauan

Walaupun begitu, penulis merasakan ada sesuatu yang hilang semasa membaca sajak ini. Sepertinya masih kurang lengkap lagi. Bagaikan merasa gulai yang belum cukup masin. Mungkin perlambangan yang dituliskan masih sedikit kabur dan samar. Mungkin sekiranya Firdhaus sedikit permurnian, sajak ini akan menjadi lebih baik lagi.

Semoga berjaya.

P/s : Sejujurnya penulis masih kerdil dalam pemahaman dan pengulasan sajak. Kalau berlebih dan berkurang harap dimaafkan

2 komen:

firdhaus hasraf said...

salam ainunl, terima kasih atas komen yang ditulis, saya bersetuju ada banyak kelemahan yang mesti dibetulkan. Saya faham apa yang awak maksudkan dan saya akan buat sajak yang lebih terarah dan mengikut peraturannya. terima kasih ye. (^,^)/ wasalam~

ainunl.muaiyanah said...

Haha. Nasib baik mengena. Kalau mengkritik tapi tak mengena bagaimana pula? Nanti dikata syok sendiri pula. hehe..

Ada sesiapa rela karyanya disembelih oleh saya seperti firdhaus? =)