MENGGALI SEJARAH DALAM HARI INI SESUDAH KELMARIN

Tinta Nissa' Yusof pada 7/06/2009 05:00:00 PM

06 July 2009

Oleh: Nissa' Yusof

Cerpen Hari Ini Sesudah Kelmarin (HISK) hasil karya Sapiah Derahman ini pada saya, bukanlah calang-calang cerpen. Mendapat tempat di ruangan kreatif Berita Harian. Menjadikan sejarah dan perjuangan Palestin sebagai tema, cerpen ini ternyata mempunyai asas yang kuat sebagai sebuah karya fiksyen, pada pandangan saya.

Kisah berkisar sekitar dua orang sepupu; ‘aku’ dan ‘kau’ (Adham) yang bertemu pada ketika masing-masing bercuti. Rentetan sejarah Islam dan Palestin, khususnya, digerakkan dalam perbulan antara ‘aku’ dan ‘kau’.

Cerpen dimulakan dengan;

"MAHU dengar cerita?" Kau membuat tawaran yang cukup menarik.

Begitu juga dengan keseluruhan cerpen yang diselang-selikan antara dialog dan naratif. Jalinan kemas yang terbina antara dialog dan naratif membentuk struktur cerpen yang teratur dan mengikat saya untuk terus membaca.

Sekali imbas, HISK pada pembacaan saya sangat tepu dan mampat, kerana ia diadun dengan fakta-fakta sejarah yang begitu mentah dan berat, iaitu fakta-fakta yang disalin secara langsung.
Cerpen dengan begitu banyak fakta selalunya membosankan dan keadaan ini sesekali mengganggu pembacaan saya dalam HISK ini,tetapi nilai estetik yang terdapat pada penulisan Sapiah seolah-olah menjadi pengikat supaya mata saya terus membaca. Sebagai contoh dialog oleh Adham;

“Aku masih ingat saat Amerika mencanangkan Islam sebagai agama yang kejam hanya kerana pemerintah Taliban memusnahkan patung Buddha Bamiyan di Afghanistan. Kejadian itu juga sebagai titik tolak untuk negara angkuh yang mendakwa dirinya polis dunia itu menubuhkan kerajaan boneka di negara itu dengan bantuan Pakatan Utara. Neraca Amerika tak pernah adil dalam menimbangkan? Unesco juga aktif menyelar tindakan itu. Pertubuhan Persidangan Islam (OIC) juga sepi tanpa suara, walaupun kewujudannya dulu pada September 1969 selepas insiden kebakaran masjid itu oleh Dennis Michael, penganut fahaman Zionis dari Switzerland.”

Secara keseluruhannya, HISK mempunyai asas yang kuat begitu juga dialog dan naratif yang menjadi jalinan batu-bata dan simen. Maka terhasillah binaan yang kukuh dan mampat. Tahniah kepada Sapiah!

Bukan mudah mengadun fakta, lebih-lebih lagi sejarah, ke dalam cerita. Tetapi saya merasakan teknik penggunaan dialog seperti yang dilalakukan dalam HISK ini merupakan salah satu kaedah yang baik dan berkesan, selain teknik penulisan surat yang biasanya digunakan dalam kebanyakan cerpen berdasarkan sejarah.


p/s: cerpen terbaru Sapiah dalam Majalah Anis Julai. Jom baca!

2 komen:

SaFiy iSkandAr said...

salam Nissa'
terima aksih atas ulasan:)

Faizal Nizam said...

tahniah tahniah kepada safiah