Di sihir cinta ' Tunggu Teduh Dulu'

Tinta mantan mpr 2006 pada 12/21/2006 01:40:00 PM

21 December 2006

oleh : ainunL muaiyanah


Kata salsabila Fahim, ini cerita kecil, cerita sederhana, tentang dia lari berteduh di bangsal di puncak bukit bersama Kamil dan Lam Ping Hai ketika hujan mula gerimis.
Kata aku, ini perkara besar , hal berteduh sementara duga datang mencuba bukan hal main-main.
Kata Teh Sofia, ya, kerja Tuhan siapa tahu ?
Kata aku, Tuhan akan menunjukkan kepada yang mencari. Ya, asal kau mahu mencari, Dia menunjukkan.
Apa kata kau ?

Saya baru usai membaca novel ini. Pembacaan 2 hari tanpa henti (berhenti apabila kuliah bermula atau untuk makan, solat serta kerja MPP) memang mengujakan. Ditambah pula irama nyanyian hujan musim tengkujuh seolah-olah menjadi irama iringan. Malah lebih berjiwa untuk terus membaca. Sesuai sangatlah membaca novel ini sangat musim tengkujuh ini.

Saya tak pandai memberi komen secara intelektual. Sekadar melontarkan pandangan peribadi sebagai pembaca. Menyusuri novel Abang Faisal kali ini seakan berlainan pula rentak bahasanya. Lebih mesra dan dekat di jiwa. Mungkin kerana penggunaan kata ganti diri pertama yang lebih halus makna dan sifatnya ataupun nada bahasanya tidak terlalu tegas dan seakan penuh penentangan seperti Perempuan Politikus Melayu.

Saya suka benar pada keseluruhan penghasilan buku ini. Muka depannya yang sederhana tetapi membawa pelbagai maksud, kertas yang di gunakan (teringat zaman sekolah rendah, kalau masa exam mesti guna kertas jenis itu). Keseluruhannya, bentuk buku seperti Tunggu Teduh Dahulu amat saya gemari.

Tunggu Teduh Dulu memberi semangat kepada saya untuk menjadi petani moden seperti Salsabila Fahim. Lagipun semenjak di semester pertama lagi , saya sudah merencana impian untuk membangunkan tanah pusaka abah di kampung. Benar, sesuatu karya sastera yang besar bisa merencana pemikiran kreatif dan kreatif.

Kepada semua mantan MPR06, bacalah dengan jiwa. Tak rugi melaburkan RM50 untuk menjadikan buku ini salah satu koleksi khutub khanah kita (meminjam ayat Cikgu Sudin). Bahasa abang Faisal untuk novel ini sangat romantis tetapi terkawal.

Apa guna pasang pelita
Jika tidak dengan sumbunya
Apa guna berpandang mata
Jika tidak dengan sungguhnya

1 komen:

fakhrul ali ibnu al-fuadi said...

wah wah.. cik yana dan habis baca yer Tunggu Teduh Dulu.. saya masih membaca puisi - puisi pilihan usman awang, dan lagi cerpen - cerpen underground..